Akhirnya, selesai satu.

Beberapa minggu ini aku direpotkan oleh perasaan tidak enak pada gigi geraham kanan bawah.
Mulanya cuma rasa ‘terganggu’ sampai akhirnya ‘cekot-cekot’ yang membubarkan konsentrasi.
Udah tanya kesana kemari, dokter gigi mana yang bagus dan murah, akhirnya ambil dokter gigi deket rumah. Kayaknya tempat prakteknya bersih, gitu aja pikiranku. Gak ada tulisan apa-apa selain tempat praktek, dan dia prakteknya di deket apotik di jalanan depan RS Persahabatan.

Mulanya sih, mbak Renny bilang, coba ke FKG UI atau Griya Puspa RS Persahabatan.
Yang FKG Ui gak dicoba. Ngebayangin Salemba macet aja udah males. Jadi nyoba ke Griya Puspa. Halah, dokternya dateng juga enggak.
Ya akhirnya end up di tempat praktek depan RS Persahabatan itu.

Pertama, langsung dapet. Terus, gak pake ba atau bu, diajak ngomong bentar, terus difoto.
Abis itu, diajak bentar ngomongin foto, tapi kok foto gak jelas ya. Apa emang gitu?? Berhubung gak ngerti, ya pasrah aja. Terus tanpa ba atau bu, tanpa diskusi panjang, langsung aja dikerjain. Nah, mulailah aku kesakitan. Aku minta disuntik aja lah..
Disini aku mulai gak sreg soalnya kok kayaknya dokternya kurang empati gitu. Rada ‘blagu’ pula, gitu. Gak, lah. Tapi udah kepalang kan??
Singkat cerita, dikerjain sampai dibor abis2an…rupanya dibongkar karena bolongnya dari kanan dan dari atas. Wadoh. Suaket dong. Ngeri, dong. Pas bayar, mau pingsan. Masa, 450 ribu !! Cash pula!
Wadoohhhh…
Terus dua hari kemudian disuruh kembali, untuk diberesin.

Kirain tinggal sekali lagi itu aja, hari Sabtunya. Lho? Kok digarap sebentar, dan kemudian disuruh balik lagi? Lho, kok ditagih 450ribu lagi????
Wah.
Gak beres nih.
Aku minta aja hasil fotonya ke susternya, terus aku tanya, “berapa kali lagi biasanya?”
Jawab dia apa, coba? “bisa sampai 10x biasanya, bu… karena kan perawatan”.
GUBRAK.
Kalau 10x dan masing2 450 ribu….wah, gak ikhlas, gw !!!

Jadinya the next week, aku sibuk aja kasak-kusuk cari informasi. Kok dr. Aru dan ADP sama dengan mbak Renny ya, kasih alamat FKG UI. Browse bentar ah. Ooohhh..ternyata di FKG UI ada rumah sakit gigi dan mulut, yang memang buat praktek anak2 FKG. Katanya sih, harganya miring. Hmmmm….telpon ah. Lho, kok ramah dan informatif? Ah, asik nih kayaknya.
Reception-nya bilang, kalau mau dicabut suka disuruh ke internis dulu, untuk tahu bisa obat2 an apa. Wah, bener juga.
Ditanya sih, mau di poliklinik (ditangani residen) atau di klinik spesialis (ditangani dokter spesialis). Dengan rekord penyakit ku yang rada njlimet, mendingan di klinik spesialis kayaknya…

Selasa, sesudah buka puasa, aku ke medistra deh. Cari yang maha dipertuan dewa Aru. Minta dibuatin katebeletje, kondisi aku apa, obat apa yang gak boleh dsb…. Buset dah. Dateng jam 20:30, masuknya jam 24:30 !! Aku sampe bilang, “Bapak, aku dateng tanggal 2, sekarang udah tanggal 3”. hehehe…

Besoknya, aku ke rumkit gigi mulut itu deh.
Udah nunggu2, ketemu dokter bedah mulut, dia gak mau langsung cabut. Sayang, katanya. Gigi masih bisa dirawat.
Hidih.
Aku dikirim ke spesialis yang biasa ngerawat.
Terjadi percakapan disitu, ngomongin mau diapain. Yang aku suka, disini ada diskusi pilihan yang bisa aku ambil. Dokternya mempersilakan, mau dirawat atau dicabut. Boleh milih. Dikasih tahu plus minus masing2 pilihan. Huyh, enak.

Akhirnya aku berani mati aja, milih untuk gerahal kanan bawah dicabut, lalu geraham kiri bawah juga in the near future dicabut juga.. dan taring kanan atas baru yang dirawat dan dikasih jaket.

Balik lagi ke dokter bedah mulut. Diskusi bentar. Kasih surat dr. Aru.
Diputuskan deh. Hari ini dicabut, tapi buka puasa dulu. Buka deh aku di pinggir jalan, sate lontong dan teh Nu Tea. Balik lagi, proses sekitar 45 menit, bayar (hore, boleh pake kartu dan 500ribu!), pulang.

Karena cepet minum antibiotik dan antisakit, penderitaan minimal euy. Pendarahan emang agak lama baru berhenti, maklum ‘kan darah ku rada encer gara2 obat anti kekentalan darah…tapi the rest sih, okeh tuh. Puasa juga bisa jalan terus.

Duh.
Akhirnya.
Selesai juga satu penderitaan ku …. GIGI sialan !

Yang masih belum diikhlaskan adalah, aku buang uang nyaris satu juta untuk satu gigi dirawat oleh dokter tersebut di dekat RS Persahabatan, dan pada akhirnya gigi yang itu juga dicabut.
Nyaris satu juta !! Hehehe….

Gak nurut, sih. Gak langsung ke RSGM FKG UI sih….🙂

4 thoughts on “Akhirnya, selesai satu.

  1. hani says:

    kalau aku …. daftar, lalu tanya ke adm : mbak, dokter XX tarifnya berapa ?
    Ntar dijawab : kalau konsul sekian, tindakan sekian …….

  2. ani suryana says:

    mbak ita, boleh tahu nama dokter yang menangani mbak waktu di dokter gigi kedokteran UI.Saya jg mau cabut gigi bungsu bawah.Terima kasih ya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s